Selasa, 16 Juni 2020

BERSEGERA SERTA BERLOMBA DALAM KEBAIKAN

*M A R I B A R A J A .COM*
https://wp.me/pa7ASR-kZ
*══════ ◎•❀•◎﷽◎•❀•◎ ══════*

☀ Dalam hal kebaikan, kita butuh untuk sering dipanas-panasi. Sebab, terkadang hati melemah, semangat memudar, jiwa bisa saja menjadi dingin meski matahari sedang terik. Membaca kisah-kisah sahabat Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam dalam berlomba dan semangat menggapai kebaikan adalah salah satu yang bisa memanasi jiwa.

📜 Dari sekian banyak kisah mereka, terseliplah sebuah kisah yang menawan. Sa’ad bin Khaitsamah bersama ayahnya Khaitsamah bin Harits, ingatkanlah dua nama itu.

🗡 Dari Sulaiman bin Bilal ia menuturkan : “Tatkala Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam keluar menuju Badar, Sa’ad dan ayahnya ingin ikut bersama beliau. Lalu Sa’ad pun menyampaikan hal itu kepada Rasulullah. Ternyata Rasulullah memerintahkan agar yang ikut serta salah seorang saja. Maka mereka pun melakukan undian. Ayahnya (Khaitsamah) mengatakan kepada Sa’ad :

إِنَّهُ لَابُدَّ لِأَحَدِنَا مَن أَن يُقِيمَ، فَأَقِم مَعَ نِسَائِكَ

_“Salah seorang dari kita harus ada yang tinggal. Maka tinggallah engkau bersama para kaum wanita (untuk menjaga  mereka).”_ Maka Sa’ad menjawab :

لَو كَانَ غَيرَ الجَنَّةِ لَآثَرتُكَ بِهِ، إِنِّي أَرجُو الشَّهَادَةَ فِي وَجهِي هَذَا

_“Kalau bukan karena surga, niscaya aku akan mendahulukanmu wahai ayah, sungguh aku mengharapkan mati syahid.”_

⚔ Lantas mereka pun melakukan undian dan ternyata yang keluar adalah nama Sa’ad. Maka ikutlah ia bersama Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menuju Badar. Dia pun terbunuh (syahid) di tangan ‘Amr bin Abdiwudd. (HR. al-Hakim: 3/209)

🕌 Beginilah kehidupan sahabat, malu kita kadang dengan diri sendiri. Kita tidak ada apa-apanya, lihat saja untuk mengisi shaf depan saja ketika shalat jamaah kita saling dorong-dorongan.

💰 Ini ayah dan anak tidak ada yang mau mengalah, bukan masalah duit warisan, bukan juga masalah jatah sembako lebaran, tetapi siapa yang lebih berhak untuk ikut perang. Sadar betul mereka akan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala :

وَسَارِعُوا إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

_Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa._ (QS. Ali Imran: 133)

فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ

_Maka berlomba-lombalah (dalam membuat) kebaikan._ (QS. Al-Baqarah: 148)

🛤 Oleh sebab itu, jika kita memang ingin menapaki jalan yang ditempuh generasi mulia itu maka marilah kita berusaha  memperbaiki diri, menyemangati jiwa dan memanas-manasinya untuk senantiasa berbuat baik. Lakukan kebaikan apa saja yang dapat kita lakukan, jangan ditunda-tunda.

*Baca juga artikel :*

https://maribaraja.com/ciri-penduduk-surga-dan-neraka/

https://maribaraja.com/jadilah-para-perintis-kebaikan/

https://maribaraja.com/jangan-sampai-di-tengah-covid-19-kita-justru-jatuh-kedalam-kesyirikan/

*🔰Semoga bermanfaat.*

Ditulis oleh : _Zahir al-Minangkabawi_
Diterbitkan oleh : _Lajnah Dakwah Yayasan Maribaraja_



*♻Silahkan dishare.*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar